Apa Ikatan Covalent dalam Kimia?

7 views

Ikatan kovalen dalam kimia adalah hubungan kimia antara dua atom atau ion di mana pasangan elektron dibagi di antara mereka. Ikatan kovalen juga dapat disebut ikatan molekul. Ikatan kovalen terbentuk antara dua atom nonlogam dengan nilai elektronegativitas yang identik atau relatif dekat. Jenis ikatan ini juga dapat ditemukan pada spesies kimia lain, seperti radikal dan makromolekul. Istilah “ikatan kovalen” pertama kali mulai digunakan pada tahun 1939, meskipun Irving Langmuir memperkenalkan istilah “kovalen” pada tahun 1919 untuk menggambarkan jumlah pasangan elektron yang dimiliki oleh atom-atom tetangga. Apa Ikatan Covalent dalam Kimia?

Pasangan elektron yang berpartisipasi dalam ikatan kovalen disebut pasangan ikatan atau pasangan bersama. Biasanya, berbagi pasangan ikatan memungkinkan setiap atom untuk mencapai kulit elektron luar yang stabil, mirip dengan yang terlihat pada atom gas mulia.

Ikatan Kovalen Polar dan Nonpolar

Dua jenis ikatan kovalen yang penting adalah ikatan kovalen nonpolar atau murni dan ikatan kovalen polar . Ikatan nonpolar terjadi ketika atom sama-sama berbagi pasangan elektron. Karena hanya atom identik (memiliki elektronegativitas yang sama) yang benar-benar terlibat dalam pembagian yang sama, definisi diperluas untuk mencakup ikatan kovalen antara atom dengan perbedaan elektronegativitas kurang dari 0,4. Contoh molekul dengan ikatan nonpolar adalah H 2 , N 2 , dan CH 4 . Apa Ikatan Covalent dalam Kimia?

Ketika perbedaan elektronegativitas meningkat, pasangan elektron dalam suatu ikatan lebih erat terkait dengan satu nukleus daripada yang lain. Jika perbedaan keelektronegatifan adalah antara 0,4 dan 1,7, ikatannya adalah kutub. Jika perbedaan keelektronegatifan lebih besar dari 1,7, ikatannya adalah ion.

Contoh-contoh Obligasi Covalent

Ada ikatan kovalen antara oksigen dan masing-masing hidrogen dalam molekul air (H 2 O). Setiap ikatan kovalen mengandung dua elektron , satu dari atom hidrogen dan satu dari atom oksigen. Kedua atom berbagi elektron.

Molekul hidrogen, H 2 , terdiri dari dua atom hidrogen yang bergabung dengan ikatan kovalen. Setiap atom hidrogen membutuhkan dua elektron untuk mencapai kulit elektron terluar yang stabil. Pasangan elektron tertarik pada muatan positif dari kedua inti atom, menyatukan molekul.

Fosfor dapat membentuk PCl 3 atau PCl 5 . Dalam kedua kasus, atom fosfor dan klorin dihubungkan oleh ikatan kovalen. PCl 3 mengasumsikan struktur gas mulia yang diharapkan, di mana atom mencapai kulit elektron terluar lengkap. Namun PCl 5 juga stabil, jadi penting untuk mengingat ikatan kovalen dalam kimia tidak selalu mematuhi aturan oktet.

Covalent Dalam Ikatan Kimia

Penulis: 
    author

    Posting Terkait

    Tinggalkan pesan